Keamanan Web


Keamanan data ada beberapa macam, diantaranya Enkripsi, Firewall, Secure Socket Layerv, Kriptografi, Pretty Good Privacy.

  • Enkripsi adalah sebuah proses yang melakukan perubahan sebuah kode dari yang bisa dimengerti menjadi sebuah kode yang tidak bisa dimengerti (tidak terbaca). Enkripsi juga dapat diartikan sebagai kode atau chipper.
  • Firewall adalah suatu keamanan yang bersifat seperti sebuah filter yang bertujuan untuk menjaga (prevent) agar akses (ke dalam atau ke luar) dari orang yang tidak berwenang tidak dapat dilakukan.
  • Secure Socket Layerv adalah suatu bentuk penyandian data sehingga informasi rahasia seperti nomor kartu kredit atau kontrol autentikasinya tidak dapat dibaca atau di akses oleh pihak lain selain pemiliknya dan server (pemilik servis).
  • Kriptografi adalah seni menyandikan data. Menyandikan tidak harus berarti menyembunyikan meskipun kebanyakan algoritma yang dikembangkan di dunia kriptografi berhubungan dengan menyembunyikan data.
  • Pretty Good Privacy adalah salah satu algoritma keamanan komunikasi data melalui internet untuk komunikasi harian semacam electronic mail. PGP merupakan gabungan antara sistem pembiatan digest, enkripsi simetris dan asimetris.

Enkripsi Untuk Keamanan Data Pada Jaringan

Oleh : Muhammad Mursodo

Salah satu hal yang penting dalam komunikasi menggunakan computer untuk menjamin kerahasian data adalah enkripsi. Enkripsi dalah sebuah proses yang melakukan perubahan sebuah kode dari yang bisa dimengerti menjadi sebuah kode yang tidak bisa dimengerti (tidak terbaca). Enkripsi dapat diartikan sebagai kode atau chiper. Sebuah sistem pengkodean menggunakan suatu table atau kamus yang telah didefinisikan untuk mengganti kata dari informasi atau yang merupakan bagian dari informasi yang dikirim. Sebuah chiper menggunakan suatu algoritma yang dapat mengkodekan semua aliran data (stream) bit dari sebuah pesan menjadi cryptogram yang tidak dimengerti (unitelligible). Karena teknik cipher merupakan suatu sistem yang telah siap untuk di automasi, maka teknik ini digunakan dalam sistem keamanan komputer dan network. Pada bagian selanjutnya kita akan membahas berbagai macam teknik enkripsi yang biasa digunakan dalam sistem sekuriti dari sistem komputer dan network.

A. Enkripsi Konvensional.

Proses enkripsi ini dapat digambarkan sebagai berikut :

Plain teks -> Algoritma Enkripsi -> Cipher teks ->Algoritma Dekrispsi -> Plain teks
User A |                                                       | User B
|———————-Kunci (Key) ——————–|
Gambar 1

Informasi asal yang dapat di mengerti di simbolkan oleh Plain teks, yang kemudian oleh algoritma Enkripsi diterjemahkan menjadi informasi yang tidak dapat untuk dimengerti yang disimbolkan dengan cipher teks. Proses enkripsi terdiri dari dua yaitu algoritma dan kunci. Kunci biasanya merupakan suatu string bit yang pendek yang mengontrol algoritma. Algoritma enkripsi akan menghasilkan hasil yang berbeda tergantung pada kunci yang digunakan. Mengubah kunci dari enkripsi akan mengubah output dari algortima enkripsi. Sekali cipher teks telah dihasilkan, kemudian ditransmisikan. Pada bagian penerima selanjutnya cipher teks yang diterima diubah kembali ke plain teks dengan algoritma dan dan kunci yang sama.

Keamanan dari enkripsi konvensional bergantung pada beberapa faktor. Pertama algoritma enkripsi harus cukup kuat sehingga menjadikan sangat sulit untuk mendekripsi cipher teks dengan dasar cipher teks tersebut. Lebih jauh dari itu keamanan dari algoritma enkripsi konvensional bergantung pada kerahasian dari kuncinya bukan algoritmanya. Yaitu dengan asumsi bahwa adalah sangat tidak praktis untuk mendekripsikan informasi dengan dasar cipher teks dan pengetahuan tentang algoritma diskripsi / enkripsi. Atau dengan kata lain, kita tidak perlu menjaga kerahasiaan dari algoritma tetapi cukup dengan kerahasiaan kuncinya.

Manfaat dari konvensional enkripsi algoritma adalah kemudahan dalam penggunaan secara luas. Dengan kenyataan bahwa algoritma ini tidak perlu dijaga kerahasiaannya dengan maksud bahwa pembuat dapat dan mampu membuat suatu implementasi dalam bentuk chip dengan harga yang murah. Chips ini dapat tersedia secara luas dan disediakan pula untuk beberapa jenis produk. Dengan penggunaan dari enkripsi konvensional, prinsip keamanan adalah menjadi menjaga keamanan dari kunci.   Model enkripsi yang digunakan secara luas adalah model yang didasarkan pada data encrytion standard (DES), yang diambil oleh Biro standart nasional US pada tahun 1977. Untuk DES data di enkripsi dalam 64 bit block dengan menggunakan 56 bit kunci. Dengan menggunakan kunci ini, 64 data input diubah dengan suatu urutan dari metode menjadi 64 bit output. Proses yang yang sama dengan kunci yang sama digunakan untuk mengubah kembali enkripsi.

B. Enkripsi Public-Key

Salah satu yang menjadi kesulitan utama dari enkripsi konvensional adalah perlunya untuk mendistribusikan kunci yang digunakan dalam keadaan aman. Sebuah cara yang tepat telah diketemukan untuk mengatasi kelemahan ini dengan suatu model enkripsi yang secara mengejutkan tidak memerlukan sebuah kunci untuk didistribusikan. Metode ini dikenal dengan nama enkripsi public-key dan pertama kali diperkenalkan pada tahun 1976.

Plain teks -> Algoritma Enkripsi -> Cipher teks -> Algoritma Dekrispsi -> Plain teks
User A |                                                       | User B
Private Key B —-|
|———————-Kunci (Key) ——————–|
Gambar 2

Algoritma tersebut seperti yang digambarkan pada gambar diatas. Untuk enkripsi konvensional, kunci yang digunakan pada prosen enkripsi dan dekripsi adalah sama. Tetapi ini bukanlah kondisi sesungguhnya yang diperlukan. Namun dimungkinkan untuk membangun suatu algoritma yang menggunakan satu kunci untuk enkripsi dan pasangannya, kunci yang berbeda, untuk dekripsi. Lebih jauh lagi adalah mungkin untuk menciptakan suatu algoritma yang mana pengetahuan tentang algoritma enkripsi ditambah kunci enkripsi tidak cukup untuk menentukan kunci dekrispi. Sehingga teknik berikut ini akan dapat dilakukan :

  1. Masing – masing dari sistem dalam network akan menciptakan sepasang kunci yang digunakan untuk enkripsi dan dekripsi dari informasi yang diterima.
  2. Masing – masing dari sistem akan menerbitkan kunci enkripsinya ( public key ) dengan memasang dalam register umum atau file, sedang pasangannya tetap dijaga sebagai kunci pribadi ( private key ).
  3. Jika A ingin mengisim pesan kepada B, maka A akan mengenkripsi pesannya dengan kunci publik dari B.
  4. Ketika B menerima pesan dari A maka B akan menggunakan kunci privatenya untuk mendeskripsi pesan dari A.

Seperti yang kita lihat, public-key memecahkan masalah pendistribusian karena tidak diperlukan suatu kunci untuk didistribusikan. Semua partisipan mempunyai akses ke kunci publik ( public key ) dan kunci pribadi dihasilkan secara lokal oleh setiap partisipan sehingga tidak perlu untuk didistribusikan. Selama sistem mengontrol masing – masing private key dengan baik maka komunikasi menjadi komunikasi yang aman. Setiap sistem mengubah private key pasangannya public key akan menggantikan public key yang lama. Yang menjadi kelemahan dari metode enkripsi publik key adalah jika dibandingkan dengan metode enkripsi konvensional algoritma enkripsi ini mempunyai algoritma yang lebih komplek. Sehingga untuk perbandingan ukuran dan harga dari hardware, metode publik key akan menghasilkan performance yang lebih rendah. Tabel berikut ini akan memperlihatkan berbagai aspek penting dari enkripsi konvensional dan public key.

Enkripsi Konvensional
Yang dibutuhkan untuk bekerja :

  1. Algoritma yang sama dengan kunci yang sama dapat digunakan untuk proses dekripsi – enkripsi.
  2. Pengirim dan penerima harus membagi algoritma dan kunci yang sama.

Yang dibutuhkan untuk keamanan :

  1. Kunci harus dirahasiakan.
  2. Adalah tidak mungkin atau sangat tidak praktis untuk menerjemahkan informasi yang telah dienkripsi.
  3. Pengetahuan tentang algoritma dan sample dari kata yang terenkripsi tidak mencukupi untuk menentukan kunci.

Enkripsi Public Key
Yang dibutuhkan untuk bekerja :

  1. Algoritma yang digunakan untuk enkripsi dan dekripsi dengan sepasang kunci, satu untuk enkripsi satu untuk dekripsi.
  2. Pengirim dan penerima harus mempunyai sepasang kunci yang cocok.

Yang dibutuhkan untuk keamanan :

  1. Salah satu dari kunci harus dirahasiakan.
  2. Adalah tidak mungkin atau sangat tidak praktis untuk menerjemahkan informasi yang telah dienkripsi.
  3. Pengetahuan tentang algoritma dan sample dari kata yang terenkripsi tidak mencukupi untuks menentukan kunci.

ASPEK PENGAMANAN WEB SERVICE

Secara umum ada 5 aspek keamanan dasar yang perlu diperhatikan dalam mengimplementasikan sistem berbasis Web pada umumnya termasuk dalam hal ini adalah aplikasi Web Service, yaitu : Authentication, Authorization, Confidentiality, Data Integrity dan Non-Repudiation. Disamping itu layanan aplikasi berbasis Web harus dapat memberikan konteks pengamanan secara end-to-end, dimana setiap transaksi harus dapat dijamin keamanannya mulai dari asal transaksi sampai dengan penyelesaian akhir transaksi sehingga dapat mempertahankan keamanan yang konsisten di semua tahapan pengolahan transaksi.

  1. Otentikasi

Otentikasi (Authentication) merupakan proses untuk mengidentifikasi Pengirim maupun penerima. Seperti halnya aplikasi berbasis Web lainnya, Service requester perlu di-otentikasi oleh service provider sebelum informasi dikirim. Sebaliknya, Service requester juga perlu meng-otentikasi Service provider. Otentikasi sangat penting dan crucial diterapkan untuk melakukan transaksi di Internet. Saat ini telah tersedia standard yang biasa digunakan untuk menerapkan mekanisme Otentikasi pada aplikasi berbasis Web pada umumnya, yaitu antara lain PKI, X.509 Certificate, Karberos, LDAP, dan Active Directory. Dalam kaitannya dengan Web Service, dokumen WSDL dapat dirusak melaluji serangan spoofing sedemikian hingga Service requester berkomunikasi bukan dengan Service privider sesungguhnya, melainkan dengan Spoofed Web Service. Oleh karena itu, dokumen WSDL perlu di-otentikasi untuk menjamin integritas data.

  1. Otorisasi

Otorisasi (authorization) menjamin bahwa requester yang telah berhasil melakukan otentikasi dapat meng-akses sumber daya yang ada sesuai dengan karakteristik akses (access control) yang disediakan. Aplikasi berbasis Web perlu melindungi data front-end maupun back-end dan sumber daya sistem lainnya dengan menerapkan mekanisme kontrol akses, sebagai contoh : apa yang dapat dilakukan oleh user/aplikasi, sumber daya apa yang dapat diakses, dan operasi apa yang dapat dilakukan terhadap data tersebut.

  1. Confidenciality

Confidentiality menjamin kerahasiaan (privacy) terhadap data/informasi yang dipertukarkan yaitu dengan melindungi data/informasi agar tidak mudah dibaca oleh entitas (orang atau aplikasi) yang tidak berhak. Standard yang biasa digunakan untuk menjaga kerahasiaan data yang dikirim adalah menggunakan teknologi Enkripsi, misalnya dengan metode Digital Signature. Service requester menandatangani dokumen yang dikirimkan dengan suatu private key, dan mengirimkannya bersamaan dengan body of message. Service provider kemudian dapat memverifikasi tandatangan tersebut dengan sender’s private key untuk melihat apakah ada bagian dari dokumen yang telah berubah. Dengan cara ini, sistem dapat menjamin integritas data ketika melakukan komunikasi satu sama lain.

  1. Integritas Data

Integritas data menghendaki bahwa komunikasi antara client dan server dilindungi dari adanya kemungkinan untuk merubah data oleh user/aplikasi yang tidak memiliki hak untuk melakukan perubahan data. Dengan kata lain, Integritas Data menjamin bahwa data tidak berubah selama proses pengiriman data dari sumber ke tujuan. Standard yang biasa digunakan untuk mengamankan jalur komunuikasi berbasis Internet adalah Secure Socket Layer/Transport Layer Security (SSL/TSL) dengan menggunakan protokol HTTPS. Seperti suda dijelaskan tersebut diatas, SSL/TSL memiliki konteks keamanan yang bersifat point-to-poin antara Service requestor dan Service provider. Akan tetapi dalam banyak hal, service provider bukan tujuan final dari pesan yang dikirimkan. Service provider dapat bertindak sebagai Service requestor yang mengirimkan pesan ke berbagai Service provider lainnya, Untuk mengamankan mekanisme transaksi seperti tersebut diatas, dibutuhkan mekanisme keamanan dengan konteks end-to-end security, yaitu dengan menggunakan standard XML Encryption dengan cara meng-enkrip sebagian dari

format pesan, dimana bagian payload dari pesan di-enkrip, sedang bagian Header digunakan untuk kebutuhan routing.

  1. Non-Repudiation.

Non-repudiation menjamin bahwa masing-masing pihak yang terlibat dalam transaksi (client & service provider) tidak dapat menyangkal terjadinya transaksi yang telah dilakukan. Mekanisme ini dapat dilakukan dengan menggunakan teknologi digital signature dan timestamping. Dengan teknologi digital signature, Sevice provider tidak hanya memberikan bukti bahwa telah terjadi transaksi, tetapi juga merekam tranksaksi pesan kedalam audit log yang telah ditandatangani pula. Sekali audit log telah ditandatangani, ia tidak dapat dimodifikasi (oleh Hacker) tanpa merubah tan

About these ads

Posted on Maret 13, 2009, in Kuliah and tagged , , , . Bookmark the permalink. 5 Komentar.

  1. Makasih bro artikelnya..

  2. thank artikelnya>>> .
    lampirkan yang laen Dunk !!

  3. wah thanks banget gan….sanagat memabantu tugas teknologi web q…..salam kenal….

  4. makasih mas !!! membantu :)

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: